Month: July 2013

trik-trik terbaru mahasiswa telat ngumpulin tugas :D

Posted on Updated on

mhs: bu, saya belum tanda tangan absen UAS

sy: lho, kog bisa?

mhs: iya bu, sy kemaren lupa, tp udh ngumpulkan kog bu (pasang wajah inosen)

sy: oya? mana? (dia gak tau kalo sy yg jaga sendiri tuh jam 12.20-14.00, lewat 1/2 jam malah)

mhs: itu bu, di meja ibu

sy: *nggeremeng* oooh, yang kemaren ngumpulkan tepat waktu udah saya sembunyikan… jadi kamu telat ya?

mhs: eeeee… waktu sy naik ibu turun bu… (jungkat-jungkit kaleeee, plis deh)

sy: *mbatin* kog ngga nyamperin? saya udah tunggu sampai 14.30 lho… jadi kamu pasti telat lebih dari 1/2 jam…

mhs: jadi waktu ada cleaning service saya ikut masuk kantor untuk ngumpulkan bu… (omg, lancang banget ni anak)

sy: *dalam hati* ya udah, tanda tangan aja sana di cleaning service… wkkkkkkkkkkkkkk

bu luluk & bu sukma (sebagai saksi): *geleng-geleng kepala*

sy: kamu boleh bilang sy jahat, sy pelit, sy gak peduli… sebenernya kamu yang udah zalim sama dirimu sendiri… dst dst

mhs: kalo gitu kami permisi bu…

sy: ok, sampai ketemu di pramod tahun depan…

Advertisements

antara lokalitas dan universalitas…

Posted on Updated on

mencela da’i di pedalaman Papua dgn alasan merusak lokalitas tapi membiarkan misionaris berbondong-bondong ke sana dgn alasan kebebasan beragama itu… hmmm…

padahal, ngga semua yang lokal itu baik.. kalo semua yang lokal itu baik, Wali Songo ngga bakal dakwahkan “aja nglakoni mo-limo” ke masyarakat Jawa masa itu…

buatku, yang terpenting bukan sekedar mempertentangkan yang lokal dan yang universal… terpenting adalah nilai lokal dan universal itu sejalan atau bertentangan dgn Islam… 🙂

kalo ngga bertentangan dengan Islam, mari lestarikan yang lokal.. seperti bahasa, jenis makanan, keindahan alam, cara membangun rumah, dan sebagainya.. 😉

kalo bertentangan, bukan masalah itu mabuk-mabukan dengan whisky made in Inggris ato dgn spiritus made in Indonesia.. tetap aja, ojo dilakoni rek.. misuh-misuh mesyo dengan bahasa Indonesia atau dengan bahasa Arab ya tetep ngga sopan tho… hohoho…

besides, yang benar-benar asli lokal pun apa thow? toh peradaban candi dan pagoda itu juga bukan benar2 asli Indonesia, aslinya dari India brooo.. kosa kata bahasa Indonesia juga banyak adaptasi dari bahasa Inggris, Arab, Belanda, dan lain-lain… mungkin lebih asli krupuk dan sambel malahan :))

furthermore, yang menolak berjilbab dan memilih kerudung karena lebih lokal… well, kerudung itu pun pengaruh kerajaan-kerajaan melayu yang sudah lebih dulu memeluk Islam…

masa’ kita biarkan masyarakat pedalaman tetap setengah telanjang hanya demi lokalitas… ada juga yang berpendapat demi pariwisata… gosh! in my opinion, ini pembodohan terhadap fitrah manusia…

mengapa kita tak boleh tunjukkan cara berpakaian yg menutup aurat lewat dakwah yg baik.. setelah itu baru apapun pilihan mereka kita hargai… kewajiban telah kita jalankan, tanggung jawab telah kita laksanakan…

dan kalau mereka memilih berpakaian yg lebih menutup aurat, jangan dicela mereka lupakan lokalitas… kita sendiri di Jawa udah ngga pakai kemben lagi…